PaKaR-PaKaR BLoG

Siri Kisah Benar : Ayah 'rasmi' dara anak

Ayah berair melihat anak putih mantap


Ayu beberapa kali memusing bodynya di depan cermin di biliknya. Ayu yang berumur 22 tahun hanya mengenakan seluar dalam memastikan pintu biliknya dikunci sebelum memperagakan body untuk tatapan dirinya. Sekali skala dia menolak naik dadanya agar kelihatan membonjol ke atas. Dadanya yang sedia putih gebu dan montok itu merupakan asetnya yg menjadi idaman ramai jejaka di kampungnya. Ayu tersenyum puas, dia merasa tidak sia-sia menjalani rawatan spa untuk tampil lebih gebu dan cantik.

Ayu sememangnya gadis yg cantik, gebu dan mantap. Malahan sebenarnya tidak perlu pun baginya untuk menjalani rawatan spa. Begitu juga dengan 2 orang lagi adiknya yang merupakan gadis yang sentiasa menseliuhkan leher jejaka kampung kerana berpaling hampir 90 darjah melihat mereka melintas ketika bersiar dengan motor ego di waktu petang. Adik-adiknya juga tidak pernah mandi susu untuk kelihatan gebu seperti itu. Namun kerana ingin kelihatan lebih cantik di hari perkahwinannya Ayu merasa tidak salah dia mendapatkan rawatan kecantikan.

Setelah beberapa kali melihat setiap inci tubuhnya, Ayu merebahkan badannya di atas katil. Dia perlu mendapatkan rehat dan tidur yang cukup setelah beberapa minggu sibuk mengurus persediaan majlis perkahwinannya. Malam esok adalah hari paling bahagia baginya kerana dia bakal memulakan hidup sebagai seorang isteri. Ayu terlena dalam senyuman dan mimpi yg indah.

Malam sunyi dan sepi, suasana kampung gelap gelita hanya diterangi lampu jalan malap. Sekali sekala kedengaran bunyi enjin lori jauh memecah kesunyian malam. Tiba-tiba kunci pintu bilik Ayu dibuka dari luar. Kelihatan satu susuk tubuh melangkah masuk ke dalam bilik dan mengunci pintu perlahan. Lembaga itu mendekati Ayu yang lena tidur menyelak ke tepi selimut yang menutupi tubuh ayu. Cahaya bulan yang terang mempamerkan seluruh tubuh mantap ayu yang separuh bogel itu.

Lembaga itu tercungap-cungap menarik nafas dalam kerana sangat teruja melihat 'bidadari' yang bakal dinikmatinya. Perlahan dia mengusap dan mencium tubuh ayu dengan penuh nafsu yang tidak tertahan. Dada ayu yang montok digomol lembaga itu dengan rakusnya. Ayu merengek manja lemas dalam kenikmatan tanpa sedar itu menyebabkan lembaga itu semakin rakus membogelkan ayu tanpa seurat benang. Bilik yang sunyi diselang dengan bunyi nafas penuh bernafsu bagai nafas seekor kerbau. Ayu sudah lewat apabila dia tersedar dari tidurnya kerana dirinya sudah pun dinodai dan dalam gengaman lembaga yang sedang rakus mendayung. Dari cahaya bulan yg terang itu jelas kelihatan ayahnya sedang meratah tubuh badannya. Ayahnya segera menutup mulut ayu agar tidak menjerit dan mengejutkan seluruh keluarga. Ayahnya tidak mengambil masa yang lama untuk memancut benih jauh ke dalam mungkin kerana ayu punya masih ketat atau kerana terlalu teruja.

Pagi dingin sekali, ibu ayu bangun kemudian ke bilik ayu untuk mengejutkannya. Ayu sudah pun berjanji dengan ibunya untuk ke pasar awal pagi untuk membeli santan dan bahan-bahan masakan untuk majlis malam nanti. Ibu ayu dapat melihat perubahan ketara ayu dengan kesan air mata di pipi mulus anaknya itu. Ayu telah menceritakan segala-galanya kepada ibunya. Ibunya terdiam dan mengalir air mata tanpa mampu membuat apa-apa. Majlis perkahwinan ayu berlangsung sangat meriah.

Rahsia malam itu disembunyikan bagai tiada apa yang berlaku. Ayu berpindah jauh dari kampung mengikuti suami melupakan cerita hitam dan ayu hidup bahagia bersama suaminya. Sehinggalah suatu hari tiba masa adiknya Alin ingin melangsungkan perkahwinan. Malam itu ayu belum lagi sampai di kampungnya kerana suaminya bekerja dan akan bertolak balik keesokan harinya. Hanya ayah, ibu, Alin dan adik bongsunya Anita yang berada di rumah.

Seperti kakaknya Alin juga tidur awal kerana kepenatan dan ingin mendapat rehat yang cukup. Malam itu 'aksi' dahulu berulang lagi. Oleh kerana 'aksi' sebelum ini tidak dihebohkan, ayahnya menodai Alin tanpa segan silu. Malahan pintu bilik tidak dikunci pun sewaktu si ayah meratah Alin. Suara Alin meraung dan menangis menahan dayungan paksa dari ayahnya hanya mampu di dengar oleh ibu dan adik bongsunya di bilik lain tanpa mampu berbuat apa-apa. Seperti sebelum ini mereka merahsiakan kejadian itu namun disedari oleh suami Alin. Alin telah diceraikan dan akhirnya rahsia itu terbongkar dan menjadi bualan penduduk kampung.

Namun keluarganya tetap menafikannya malah Ayu dan Alin juga tidak membuat report ke balai polis menyebabkan perkara itu akhirnya senyap dan hanya tinggal tanya tanya. Akan tetapi ketika tiba majlis perkahwinan Anita dia telah awal-awal melarikan diri dan tidak tidur di rumahnya. Anita satu-satu anak yang menjalani perkahwinan tanpa di'rasmi'kan oleh ayahnya.
Hari ini keluarga itu masih hidup seperti sebuah keluarga yang bahagia. Ayu, Alin dan Anita sekali skala balik menjengah ibu dan ayahnya seperti anak-anak lain.

Cerita ini telah diceritakan oleh seorang penduduk kepada penulis. Ianya telah lama berlaku dan si ayah masih lagi hidup dan katanya orang tua itu masih lagi 'liar mata' memerhati gadis-gadis terutama kawan-kawan anaknya yang datang ke rumahnya. Mana-mana gadis yang ingin bermalam percuma di rumah tersebut bolehlah meninggalkan komen di sini.


klik like untuk kongsi dengan boypren dan girlpren anda ^^

13 comments:

selipar said...

Kisah benar ke?

Macam kisah dongeng jer aku baca.

Mak + Anak = Bodo

Ayah = Celaka

KenariPutih said...

betul ke kisah ni kisah benar? aku setuju betol dgn komen org yg dah komen ni. bini(si maknyer bodoh sgt masih belaki si keparat durjana) n laki (si bapak tak senonoh, si keparat durjana)

long dil said...

mak+anak =masok dalam(penakot)
bapak=serupa pukimak!!




















Anonymous said...

ah,cerita dongeng je..mengarut la cerita ni.

jezwa69 said...

boleh cya ke citer nie...
klau betol crita nie,
bapak dgn mak ada swott2 sikit..
ank pulak bangang...
dha tau kna rogol tak jugak bgtau polis...

Anonymous said...

tul ka cerite ni?! npa ayahnyr sggup buat mcm tu.. anak + ibu pn diamkan diri jaa..
teruk

Anonymous said...

Mengarut , x logik !

Anonymous said...

Mrapu mraban ja ni. Saja wt suspend

Raynold wellson said...

Hacker here !!:*

Anonymous said...

Itu lah pengalaman yg telah saya lalui. Sebenarnya kes haruan makan anak byk terjadi tapi dirahsiakan. Bagi kes saya...lps spm terus saya lari dari rumah. Bila cerita kat org lain, diaorg tak percaya kerana org lihat ayah seorg yg baik. The best way, saya jauhkan diri dari keluarga walaupun org lain cop saya anak derhaka.

Anonymous said...

Da taw kna rgol g la wt report at blai polis .. bdo2 jer ..

Anonymous said...

Lsngjsh yg bijak

Anonymous said...

Yka

kongsi link ke blog anda di sini